ORGASME Pada PEREMPUAN [1]

Bangkitnya gairah seksual wanita dan orgasme merupakan proses yang kompleks yang melibatkan seluruh wanita, pikiran dan tubuh. Pikiran manusia menerima rangsangan seksual dari tubuh, memprosesnya dan berdasarkan pada pembelajaran terdahulu dan pengamalan menyebabkan tubuh meresponnya. Otak dapat mulai memproses gairah seks dalam respon pikiran (khayalan seksual), rangsangan secara visual (melihat pasangan yang telanjang), rangsangan yang dapat didengar (mendengar suara pasangan), rangsangan penciuman (bau dari tubuh pasangan), dan rasa (rasa tubuh pasangan).

Tubuh mulai proses bangkitnya gairah sebagai hasil dari seorang wanita, atau pasangannya, menyentuh alat kelaminnya atau payudaranya, perasaan serasa udara mengalir melalui kulitnya yang terekspose, atau pakaiannya yang merangsang alat kelaminnya atau payudaranya. Pikiran dan tubuh selama dapat mengalami bangkitnya gairah seksual secara terpisah, tidak bisa mengalami orgasme secara terpisah. Orgasme membutuhkan keduanya, pikiran dan tubuh yang bekerja bersama-sama. Pikiran mental itu sendiri dapat menghasilkan orgasme, tetapi anda masih merasakan orgasme dalam tubuh anda. Seluruh rangsangan dan gairah seksual awalnya dari salah satu faktor tersebut, tetapi orgasme membutuhkan keduanya.

Saat kelahiran kita merespon ransangan seksual semata-mata berdasarkan pada insting. Jika kita merasa aman dan kebutuhan materi kita bertemu (cocok), kita sebagian besar mungkin akan merepon rangsangan seksual dengan sangat mudah. Hal ini mungkin mengapa aktivitas menyusui dan memperlihatkan alat kelamin pada udara terbuka mengakibatkan bangkitnya gairah seksual pada bayi. Saat kelahiran kita sangat sensitif terhadap rangsangan seksual, dan pikiran kita belum pernah belajar respon seksual dengan “tepat”. Akibatnya, saat kelahiran, orgasme kemudian lebih dikontrol oleh rangsangan secara fisik daripada proses pikiran mental. Orgasme merupakan respon refleks phisik yang sederhana saat kelahiran.

Dengan datangnya masa puber kita telah diajar merespon seksual yang “tepat”. Kita mungkin mengetahui bahwa respon seksual adalah buruk. Kita mungkin telah menjadi begitu terisolasi dari seksual phisik kita sendiri di mana kita bahkan tidak menyadarinya saat kita bergairah seksual. Hal ini adalah benar pada gadis-gadis daripada anak-anak laki-laki, ketika laki-laki mengalami sebuah dongeng ereksi. Kita tahu apa itu “gadis yang baik“ dan “gadis yang buruk”. Kita tahu siapa rekan /pasangan yang sesuai, bahkan jika kita tidak dapat berpikir tentang mereka dalam istilah seksual. Gadis–gadis remaja, dan wanita dewasa, mungkin tidak mengizinkan diri mereka berada dalam situasi yang menyebabkan mereka merasakan seksual, jika mereka mengkategorikan perasaan tersebut sebagai hal buruk. Mereka mungkin merasa gairah seksual sebagai “jatuh cinta”. Mereka mungkin menghilangkan perasaan seksual yang ada, menyangkal kalau hal itu terjadi, atau mereka mungkin merespon begitu negatif terhadap rangsangan seksual bahwa seks itu sendiri adalah tidak mungkin.

Beberapa wanita tidak memiliki banyak perasaan negatif terhadap seks dan lebih seksual secara terbuka. Mereka menikamati dalam keadaan bergairah dan mencari-cari rangsangan seksual secara bebas. Mereka tidak peduli siapa atau apa yang menyebabkan mereka bergairah, mereka hanya menikmatinya. Tentu saja masyarakat memandang secara negatif pada “seksual gadis–gadis” dan “seksual wanita dewasa” ini dan menjuluki mereka “wanita tuna susila” dan “wanita pelacur”. Dalam kebingungan masyarakat kita, gadis yang menghindari semua perasaan seksual dipandang lebih “normal” dibanding seorang wanita yang merasa seksual secara terbuka. Hal ini kurang tepat dibandingkan dua puluh tahun yang lalu, tetapi tetap sangat benar.

Orgasme mungkin lebih merupakan sebuah persepsi mental daripada sebuah pengalaman phisik bagi para wanita, lebih daripada para pria, sebagai hasil dari pelarangan seksual yang hebat ditempatkan pada wanita. Kemampuan seorang pria untuk mencapai ereksi dan ejakulasi merupakan sebuah simbol kejantanannya, gairah seksual seorang wanita dan kenikamatan seksual mungkin terlihat sebagai “diluar kontrol” dan “ceroboh”. Itu mungkin mengapa para wanita seringkali kurang mengalami orgasme daripada pria karena salah satu harus berpura-pura bahwa keduanya sama-sama orgasmik saat dilahirkan.

Siklus Respon Seksual.

Ada dua perubahan secara phisik yang harus dialami tubuh jika seorang wanita mengalami orgasme. Yang pertama adalah “vasocongestion”, darah berkumpul dalam payudara dan alat kelamin. Hal ini mengakibatkan payudara dan alat kelamin menjadi lebih besar, tubuh merasa hangat atau panas untuk disentuh, perubahan warna payudara dan alat kelamin, dan pelumasan vagina. Yang kedua adalah “Myotonia” atau “ketegangan otot-otot syaraf (neuromuscular)”, terbentuknya energi/kekuatan dalam ujung-ujung syaraf dan otot-otot dari seluruh tubuh. Myotonia merupakan “ketegangan seksual“ yang saya kaitkan dalam saran mastrubasi saya bagi para wanita yang pre-orgasmik. Myotonia bukan “ketegangan yang buruk” yang dialami sebagai akibat dari perasaan negatif. Anda mungkin mengalami mytonia yang kuat karena merasakan penuh atau keeratan dalam tubuh anda sebelum orgasme, titik dimana tidak bisa kembali. Beberapa wanita sendiri saat berhadapan dengan myotonia yang kuat tidak bisa membiarkan diri mereka sendiri lebih jauh, melepaskannya, dan oleh karena itu mereka tidak mengalami orgasme.

Harus dicatat, bahwa beberapa penyakit, obat (menurut resep dokter dan bukan resep dokter), atau penyakit yang mempengaruhi aliran darah, otot-otot, atau syaraf-syaraf bisa membatasi atau mencegah myotonia dan vasocongestion. Jika anda tidak bisa mengalami myotonia dan vasocongestion, anda mungkin tidak dapat mengalami gairah seksual dan orgasme. Jika anda mempunyai sebuah penyakit atau penyakit yang secara langsung mempengaruhi sistem peredaran, syaraf-syaraf, atau sistem otot, anda bisa mengalami pelemahan orgasmik. Jika anda telah didiagnosa dengan salah satu dari hal-hal ini, silahkan lihat halaman kesehatan dan ketidakmampuan untuk informasi lebih lanjut. Jika anda mersa bahwa anda tidak dapar mengalami gairah seksual, atau hanya dalam suatu cara yang terbatas, mintalah nasehat dari dokter.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: